Selasa, 25 Desember 2012


Setiap kerangka yang menerapkan standar OSGi menyediakan suatu lingkungan untuk modularisasi aplikasi ke dalam kumpulan yang lebih kecil. Setiap bundel adalah erat-coupled, dynamically loadable kelas koleksi, botol, dan file-file konfigurasi yang secara eksplisit menyatakan dependensi eksternal mereka (jika ada).  Kerangka kerja konseptual yang dibagi dalam bidang-bidang berikut:

·         Bundles
Bundles adalah normal jar komponen dengan nyata tambahan header
·         Services
Layanan yang menghubungkan lapisan bundel dalam cara yang dinamis dengan menawarkan menerbitkan-menemukan-model mengikat Jawa lama untuk menikmati objek (POJO)
·         Services Registry
API untuk jasa manajemen (ServiceRegistration, ServiceTracker dan ServiceReference).
·         Life-Cycle
API untuk manajemen siklus hidup untuk (instal, start, stop, update, dan uninstall) bundel.
·         Modules
Lapisan yang mendefinisikan enkapsulasi dan deklarasi dependensi (bagaimana sebuah bungkusan dapat mengimpor dan mengekspor kode).
·         Security
Layer yang menangani aspek keamanan dengan membatasi fungsionalitas bundel untuk pra-didefinisikan kemampuan.
·         Execution Environment
Mendefinisikan metode dan kelas apa yang tersedia dalam platform tertentuTidak ada daftar tetap eksekusi lingkungan, karena dapat berubah sebagai Java Community Process menciptakan versi baru dan edisi Jawa. Namun, set berikut saat ini didukung oleh sebagian besar OSGi implementasi:
ü  CDC-1.1/Foundation-1.1 CDC-1.1/Foundation-1.1
ü  OSGi/Minimum-1.0 OSGi/Minimum-1.0
ü  OSGi/Minimum-1.1 OSGi/Minimum-1.1
ü  JRE-1.1 JRE-1.1
ü  From J2SE-1.2 up to J2SE-1.6 Dari J2SE-1.2 hingga J2SE-1,6
ü  CDC-1.0/Foundation-1.0 CDC-1.0/Foundation-1.0

sumber : http://bluewarrior.wordpress.com/2009/12/01/open-services-gateway-initiative-osgi/ 
Reaksi:

0 komentar:

Subscribe to RSS Feed Follow me on Twitter!